ads

8 Perusahaan Yang Kembali Membuat Kejutan

Selasa, 21 Oktober 2014
BlackBerry Passport Siap bersaing dengan produk lain
Sebuah fase buruk dalam bisnis sudah menjadi hal yang biasa, ini bisa diakibatkan karena bisnis itu seperti roda, terkadang berada di atas kadang di bawah. Ketika perusahaan tidak bisa berinovasi, kreativitas mati maka siap-siap perusahaan itu akan gulung tikar. 

Beberapa perusahaan bahkan pendapatannya turun drastis bahkan sampai ke titik nadir sehingga perusahaan tersebut harus ditutup. Begitu juga dengan perusahaan-perusahaan papan atas dunia yang akhirnya harus tenggelam. Tapi tidak semua perusahaan langsung bangkrut, ada beberapa perusahaan yang kembali mendapatkan kepercayaan publik setelah mengeluarkan produk terbarunya.

Berikut 8 Perusahaan Yang Kembali Membuat Kejutan :
  1. Polaroid. Perusahaan elektronik multinasional ini mengajukan kebangkrutan pada tahun 2001. Perusahaan ini melakukan diversifikasi ke kamera, foto langsung jadi, film, dan kacamata. Polaroid naik tinggi untuk sementara waktu dan diharapkan untuk terus menjadi nama rumah tangga bahkan setelah menyalip dari dunia digital. Namun sayangnya perusahaan itu tidak mampu bertahan setelah datangnya kamera telepon dan DSL Namun perusahaan ini tidak mati, tetapi berjuang keluar dari krisis dan melakukan dengan baik. Mereka baru-baru keluarkan kamera baru yang disebut kubus yang memberikan gambar definisi tinggi dan video.
  2. Herbalife. Perusahaan multinasional dalam bidang kesehatan, perusahaan nutrisi dan produk berat badan memiliki keuntungan tahunan sebesar $ 4,8 miliar pada tahun 2013. Perusahaan ini sekarang mengalami penurunan penjualan hingga miliaran dolar, karena hedge fund manager Bill Ackman menuduh perusahaan tersebut tidak menjual produk yang baik. Herbalife telah membantah tuduhan tersebut dan pimpinan perusahaan yang dipimpin oleh Carl Icahn memiliki pangsa besar di perusahaan. Saat ini, perseroan sedang berjuang untuk mengembalikan saham mereka setelah jatuh ke $ 43 dari $ 80.
  3. Avon. Salah satu raksasa kosmetik terbesar dan paling terpercaya di industri ini, Avon mengalami masa yang sulit saat ini. Perusahaan ini mengalami penurunan saham yang dalam ke $ 12 dan memiliki dugaan suap di Cina. Avon juga membayar denda $ 135 juta AS untuk menyelesaikan penyelidikan. Meskipun demikian perusahaan dan investor masih yakni perusahaan ini misa meraih pangsa pasarnya kembali.
  4. Best Buy. Merek ritel yang menjangkau di seluruh Amerika berharap bisa menyaingi Amazon, ketika seluruh merek e-commerce sukses besar. Best Buy sejak dipimpin CEO Hubert Joly mulai aksi gila sehingga mereka kehilangan banyak uang pada waktu yang sama. Perusahaan ini perlahan-lahan mulai naik dalam hal saham mereka, tetapi harga saham menurun, banyak investor takut lebih buruk lagi. 
  5. J.C Penny. Perusahaan Retail di bawah mantan CEO Ron Johnson, praktis membawa perusahaan ini bertekuk lutut. Ketika perusahaan ini di ambang krisis total, itu mengejutkan massa dan kini perlahan-lahan naik kembali ke masa kejayaannya. Perusahaan ini mulai menunjukkan perbaikan.
  6. Xerox. Perusahaan ini benar-benar berada di ambang kematian, tapi hari ini adalah salah satu nama terbesar dalam industri teknologi. Xerox diyakini menjadi perusahaan yang ditiru orang lain. Tapi kini menjadi salah satu layanan terbesar seperti IBM. Sahamnya telah meningkat sebesar 25 persen.
  7. AOL. Perusahaan ini adalah sebuah perusahaan media Amerika multinasional yang berkembang, tumbuh dan berinvestasi dalam merek dan situs web. Meskipun menjadi bisnis yang di ambang kehancuran. Mereka akhirnya masuk ke platform media digital dan iklan, ketika semua saingannya mulai menggunakannya. Perusahaan ini mulai berkembang dengan harga saham yang meningkat menjadi $ 43. Mereka masih mengandalkan pelanggan dial-up mereka yang memberikan pendapatan sekitar $ 143.000.000 pendapatan bagi perusahaan.
  8. Blackberry. Cerita penurunan Blackberry bukanlah yang baru bagi mereka sadar tentang prospek bisnis. Merek ponsel ini adalah salah satu merek yang paling dihormati di industri, tetapi mereka tidak mampu bersaing dengan perusahaan lain seperti Google dan Apple. Balckberry kini mulai dalam tahap pemulihan, tetapi masih memiliki jalan panjang. Merek ponsel yang baru-baru ini dirilis adalah “BlackBerry Passport", perangkat itu ditargetkan untuk penggemar berat mereka, profesional bisnis. Perusahaan bersumpah untuk mendapatkan kembali pangsa pasarnya dan bersaing dengan Google, Apple dan Samsung. 

1 komentar on 8 Perusahaan Yang Kembali Membuat Kejutan

  1. katanya blackberry mau di beli ya. wah makin selamat dong BB. hem..

    BalasHapus

Mari budayakan komentar dengan menggunakan kata-kata yang baik dan sopan tanpa spam