Capaian Pembelajaran

Friday, July 8, 2022

 


Salam dan bahagia ibu dan bapak guru Selamat datang kembali pada topik kurikulum untuk lebih memahami Bagaimana prinsip dan gambaran kurikulum prototipe pada materi kali ini kita akan belajar mengenai capaian pembelajaran. 


Capaian pembelajaran atau CP merupakan kompetensi dan karakter yang ingin dicapai setelah menyelesaikan pembelajaran dalam kurun waktu tertentu. Capaian pembelajaran setara dengan kompetensi inti dan kompetensi dasar pada kurikulum 2013. 


Kurikulum prototipe mengusung konsep Merdeka belajar sehingga capaian pengajaran pun disusun dengan memperhatikan tahapan-tahapan perkembangan murid sesuai usianya. 


Capai pembelajaran dirancang berdasarkan fase bukan pertahun satu fase memiliki rentang 1-3 tahun dengan begitu rentang waktu untuk murid mencapai penguasaan kompetensi lebih lama. Murid dan guru punya waktu yang lebih leluasa untuk mengembangkan kompetensi dan memperdalam pemahaman. 


Pada kurikulum prototipe capaian pembelajaran dibagi menjadi enam fase dimulai dari jenjang SD fase A untuk kelas 1-2 SD, fase B untuk kelas 3-4 SD, fase C untuk kelas 5 sampai 6 SD pada jenjang SMP murid akan berada pada fase D, jenjang SMA terbagi menjadi 2 fase yaitu fase E kelas 10 dan fase F untuk kelas 11 dan 12. 


PAUD menjadi fase pondasi untuk mempersiapkan murid siap memasuki fase A. Capaian pembelajaran setiap fase membuat kompetensi murid yang ingin dicapai di akhir fase tersebut misalnya capaian pembelajaran fase A akan berakhir pada kelas 2 SD sehingga Murid memiliki waktu 2 tahun untuk menguasai kompetensi yang ada dalam capaian pembelajaran di fase tersebut. 


Capaian pembelajaran fokus memuat dua hal utama yaitu kompetensi inti dan konten esensial. Pertimbangannya ketika kurikulum memuat konten isi yang terlalu rinci proses pembelajaran berpotensi menjadi terlalu padat. 


Akibatnya pelajaran disampaikan secara terburu-buru untuk menyelesaikan konten isi yang terperinci tersebut jadinya guru cenderung berfokus pada ketersampaian konten isi dibanding pencapaian kompetensi murid dengan terbatasnya waktu proses belajar menjadi seragam dan kurang memperhatikan kebutuhan dan karakteristik murid. Pembelajaran pun menjadi tidak mengerti sang dan terkesan mengejar penuntasan konten. 


Pada kurikulum prototipe capaian pembelajaran hanya memuat kompetensi inti dan kompetensi esensial dengan tujuan mendorong proses pembelajaran yang mendalam pada murid jadi penyederhanaan ini bukan berarti standar capai yang ditetapkan menjadi lebih rendah. 


Dengan mengacu pada kompetensi dan konten esensial guru memiliki ruang untuk mengembangkan kompetensi setiap anak walaupun kompetensi awal mereka berbeda-beda pembelajaran pun menjadi tidak seragam karena berfokus pada mengembangkan kompetensi bukan penuntasan konten. Seberapa dalam konten isi yang akan disampaikan dapat disesuaikan dengan kompetensi awal murid. 


Capaian pembelajaran disusun sesuai tahapan perkembangan murid kita ambil contoh capaian pembelajaran dalam mata pelajaran matematika. Dalam matematika terdapat elemen konten isi dan kecakapan matematika sebagai sebuah kesatuan elemen konten isi dan kecakapan inilah yang akan menjadi dasar pengembangan kompetensi pada setiap fase. 


Kita lihat contoh pada elemen geometri mengenai bangun datar di akhir fase A kompetensi murid berada pada kemampuan untuk mempresentasikan apa yang dilihatnya melalui kata-kata jika dikaitkan dengan konten isi maka murid mengenal dan mendeskripsikan berbagai bentuk bangun datar pada akhir fase B. Kompetensi murid meningkat pada kemampuan untuk membandingkan namun pada hal-hal yang masih konkret seperti membandingkan ciri-ciri berbagai bentuk bangun datar dan pada akhir jenjang SD yaitu fase kompetensi murid naik dari membandingkan menjadi mengklasifikasikan namun tetap untuk hal-hal yang konkret jika dikaitkan dengan konten isi maka murid dapat mengklasifikasikan berbagai bentuk bangun datar sesuai dengan ciri-cirinya. 


Naik ke jenjang SMP kompetensi murid pada fase D meningkatkan konsep abstrak dan pembuktian seperti membuktikan teorema Pythagoras dengan berbagai cara di awal jenjang SMA yaitu fase e-kompetensi murid meningkat ke kemampuan memecahkan persoalan yang abstrak jika dikaitkan dengan konten isi maka Murid memiliki kompetensi untuk memecahkan masalah yang berkaitan dengan segitiga siku-siku dan di akhir jenjang SMA yaitu fase F kompetensi mengarahkan ke tahap penerapan untuk konsep yang abstrak seperti menerapkan teorema tentang lingkaran. 

Tahapan pembelajaran ini disesuaikan dengan empat tahapan perkembangan kognitif anak menurut teori Piaget menurutnya pada usia 0-2 tahun bayi mengembangkan pemahaman tentang dunia melalui pengalaman melihat mendengar menggapai juga menyentuh. 

Ketika masuk pada usia 2-7 tahun anak mulai mempresentasikan dunianya dengan kata dan gambar mereka mulai menggunakan bahasa serta gambar, simbol untuk menggambarkan suatu konsep yang konkret di usia 7 hingga 11  tahun anak mulai dapat berpikir secara logis yang dapat diterapkan untuk memecahkan masalah yang konkret anak pun memiliki kemampuan untuk mengurutkan mengklasifikasikan dan menganalisis. 

Dan ketika masuk usia sebelas tahun keatas anak sudah bisa berpikir secara abstrak lebih logis sehingga memiliki kemampuan memecahkan masalah ia lebih abstrak dan menarik kesimpulan dari ragam informasi dan pengalaman. 

Jadi setiap fase memiliki tingkatan kompetensi yang bertahap dan disesuaikan dengan tahapan perkembangan murid selain menggunakan teori Piaget konsep dasar penyusunan capaian pembelajaran juga menggunakan teori belajar konstruktivisme yaitu teori yang memandang bahwa belajar merupakan proses membangun pengetahuan baru dan dilakukan sendiri oleh murid. 

Pengetahuan baru ini dibangun dari kemampuan awal pengalaman belajar dan interaksi sosial yang dimiliki murid. Konsep ini mengarahkan murid untuk aktif menemukan pengetahuannya sendiri berdasarkan kematangan kognitifnya. 

Tentunya setiap Murid memiliki kemampuan awal dan pengalaman yang beragam sehingga hasilnya setiap murid di kelas pun akan membangun pemahaman masing-masing secara unik. 

Tujuan dari pendekatan konstruktivisme adalah untuk membangun pemahaman dengan menciptakan sebuah karya dimana dalam menciptakan sebuah karya tersebut murid perlu memiliki pengetahuan dan keterampilan seperti yang kita tahu kemampuan menciptakan ada di puncak Taksonomi Bloom. 

Ketika murid maupun menciptakan sebuah karya misalnya membuat denah rumahnya artinya murid sudah memahami dan menguasai kompetensi yang diharapkan memahami cara mengukur ruangan menghitung skala dan sebagainya maka jika mengacu kepada teori konstruktivisme sebenarnya kemampuan memahami ada di level yang paling tinggi berbeda dengan Bloom yang berada di level C2.  

Jadi saat ini Bapak membaca kompetensi dalam capaian pembelajaran ingat ya bahwa kompetensi di sini memakai pendekatan konstruktivisme bukan Taksonomi Bloom. 

Ibu dan bapak guru sebelum kita akhiri videonya ini Mari kita kembali mengingat bahwa capaian pembelajaran berfokus pada kompetensi inti dan konten esensial yang ingin dicapai.  

Capaian pembelajaran dibagi dalam fase untuk memberikan rentang waktu yang lebih luas kepada murid untuk menguasai kompetensi. Hal ini juga memberikan waktu yang lebih fleksibel kepada ibu dan bapak guru untuk menyusun strategi pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan murid. 

Dengan menggunakan CP sebagai acuan utama ibu dan bapak guru memiliki ruang yang cukup luas untuk memfasilitasi pembelajaran yang mendalam dan bermakna kepada muridnya dengan demikian murid dan guru terdorong untuk menjadi pembelajar sepanjang hayat. Selamat belajar dan berproses ibu dan bapak guru hebat salam dan bahagia. 

0 komentar:

Post a Comment test