Soal dan Pembahasan Bahasa Indonesia Ujian Nasional SMP

Saturday, September 21, 2019
Soal dan Pembahasan UN mata pelajaran Bahasa Indonesia SMP

Soal dan Pembahasan UN Bahasa Indonesia SMP - Ujian Nasional (UN) memang masih lama, tetapi selalu menarik untuk dievaluasi dan dianalisis termasuk soal-soal Ujian Nasional. Seperti kita ketahui bersama bahwa Ujian Nasional (UN) bertujuan untuk mengukur pencapaian kompetensi lulusan pada mata pelajaran tertentu secara nasional dengan mengacu pada Standar Kompetensi Lulusan (SKL). Salah satu kegunaan hasil UN adalah pembinaan kepada satuan pendidikan untuk peningkatan mutu pendidikan. 

Setiap tahun Pusat Penilaian Pendidikan mempublikasikan hasil UN dalam bentuk aplikasi analisis hasil UN yang didistribusikan ke dinas pendidikan. Hasil Ujian Nasional sebenarnya dapat diakses melalui laman https://hasilun.puspendik.kemdikbud.go.id.

Hasil UN tersebut telah dimanfaatkan antara lain oleh Ditjen Dikdasmen untuk memberikan bimbingan kepada sekolah-sekolah dengan capaian Ujian Nasional (UN) yang belum optimal. Selain itu, sebagian dinas pendidikan dan sekolah juga telah memanfaatkan hasil UN untuk pembinaan guru. 

Pusat Penilaian Pendidikan membuat ringkasan eksekutif melengkapi publikasi hasil UN yang telah ada. Oleh karena itu Ringkasan ini tidak melaporkan semua kompetensi yang diujikan, namun mengangkat beberapa topik atau kompetensi yang dikuasai dan yang belum dikuasai siswa beserta rekomendasi pembelajaran. 

Dalam Ringkasan ini disajikan contoh soal beserta pembahasan soal untuk jenjang SMP. Termasuk Ringkasan Soal dan Pembahasan Ujian Nasional Mata Pelajaran Bahasa Indonesia untuk jenjang SMP. 

Berikut Soal dan Pembahasan Ujian Nasional Mata Pelajaran Bahasa Indonesia SMP/MTs : 

Contoh Soal

Level Pengetahuan dan Pemahaman

Memahami Teks Nonsastra

Soal 1 :
Cermati teks berikut!

Jembatan Barelang merupakan pilot project berteknologi tinggi yang melibatkan ratusan insinyur Indonesia tanpa campur tangan tenaga ahli luar negeri. Jembatan itu dibangun untuk memperluas wilayah kerja Otorita Batam (OB) sebagai regulator daerah industri Pulau Batam. Pembangun jembatan Trans Barelang telah menyedot anggaran Otorita Batam (OB) sebesar Rp 400 Miliar yang dibangun dalam masa enam tahun (1992-1998). Enam buah jembatan megah ini merupakan proyek vital sebagai penghubung jalur Trans Barelang yang membentang sepanjang 54 kilometer. Jembatan Barelang terdiri dari enam buah jembatan. Keenam buah jembatan Barelang tersebut terdiri dari: 1) Jembatan Tengku Fisabilillah (jembatan I), jembatan yang terbesar, 2) Jembatan Nara Singa (jembatan II), 3) Jembatan Raja Ali Haji (jembatan III), 4) Jembatan Sultan Zainal Abidin (jembatan IV), 5) Jembatan Tuanku Tambusai (jembatan V), dan 6) Jembatan Raja Kecik (jembatan VI).

Pernyataan yang sesuai dengan isi teks tersebut adalah ...
A. Jembatan Nara Singa adalah jembatan kedua sesudah jembatan paling besar, yaitu Jembatan Barelang 3 yang dibangun pada tahun 1992-1998 demi perluasan wilayah Otorita Batam.
B. Proyek vital penghubung jalur Trans Barelang terbentang berupa Jembatan Barelang yang membentang sepanjang 54 km dan menghubungkan enam pulau kecil di sekitar Pulau Batam.
C. Ratusan insinyur dalam dan luar negeri menghabiskan dana 400 miliar untuk memperluas wilayah Otorita Batam demi terbangunnya Jembatan barelang yang terdiri dari enam jembatan kecil-kecil.
D. Keenam Jembatan Barelang yang dibangun pada tahun 1992-1998 dengan dana sebesar 400 miliar untuk memperluas wilayah kerja Otorita Batam melibatkan ratusan insinyur Indonesia.

Kunci Jawaban: D
Pembahasan:
Soal ini menguji pemahaman siswa dalam membaca teks nonsastra khususnya menentukan informasi yang sesuai dengan isi teks. Soal ini dapat dijawab benar oleh 61% siswa.

Nonrutin Menyunting Kata, Kalimat, Paragraf 

Soal 2 :
Cermati kalimat-kalimat berikut!

(1) Binatang itu akan mati jika tidak dikembalikan ke habitatnya dalam waktu 12 jam.
(2) Aku memutuskan untuk segera mengembalikan binatang itu.
(3) Aku menengadah dan kulihat para sahabat-sahabatku mengelilingiku.
(4) Tidak menyangka aku bisa berhasil sukses kembali pulang ke rumah.
(5) Mereka menyambut kepulanganku dengan gembira

Kalimat yang tidak efektif terdapat pada nomor ....
A. (1) dan (4)
B. (2) dan (5)
C. (3) dan (4)
D. (4) dan (5)

Kunci Jawaban: D
Pembahasan:
Soal ini menguji pemahaman siswa dalam mengidentifikasi kalimat-kalimat yang tidak efektif. Model soal seperti ini sudah sering diujikan, namun pada soal ini siswa diminta untuk menentukan lebih dari satu kalimat tidak efektif dari kalimat-kalimat yang tersaji. Meskipun demikian, sebagian besar siswa (60%) dapat menjawab benar soal ini.

Level Aplikasi

Memahami Teks Sastra

Soal 3 :
Cermati teks berikut!
(1) Di sebuah padang rumput di Afrika, seekor singa sedang menyantap makanan. Tiba-tiba seekor burung elang terbang rendah dan menyambar makanannya. "Kurang ajar!" kata singa.
(2) Sang Raja Hutan itu sangat marah sehingga memerintahkan seluruh binatang untuk berkumpul dan menyatakan perang terhadap bangsa burung. "Mulai sekarang segala jenis burung adalah musuh kita. Usir mereka semua, jangan disisakan!" kata Singa. Binatang lain setuju sebab mereka merasa telah diperlakukan sama oleh bangsa burung.
(3) Ketika malam mulai tiba, bangsa burung kembali ke sarangnya. Kesempatan itu digunakan oleh para singa dan anak buahnya untuk menyerang bangsa burung. Burung-burung kocar-kacir melarikan diri. Melihat hal tersebut, kelelawar merasa cemas sehingga ia bergegas menemui Sang Raja Hutan.
(4) Kelelawar berkata, ”Sebenarnya aku termasuk bangsa tikus, walaupun aku mempunyai sayap. Izinkan aku untuk bergabung dengan kelompokmu. Aku akan mempertaruhkan nyawaku untuk bertempur melawan burung-burung itu.” Tanpa berpikir panjang singa pun menyetujui kelelawar masuk dalam kelompoknya.
(5) Malam berikutnya kelompok yang dipimpin singa kembali menyerang kelompok burung dan berhasil mengusirnya. Keesokan harinya, menjelang pagi, ketika kelompok singa sedang istirahat kelompok burung menyerang balik mereka dengan melempari kelompok singa dengan batu dan kacang-kacangan.
(6) "Awas, hujan batu!” teriak para binatang. Kelompok singa melarikan diri. Kelelawar merasa cemas dengan hal itu sehingga ia berpikiran untuk kembali bergabung dengan kelompok burung. Ia menemui Sang Raja Burung, yaitu burung Elang. ”Lihatlah sayapku, aku ini seekor burung seperti kalian,” Elang menerima kelelawar dengan senang hati.

Nilai moral yang terkandung dalam kutipan cerita tersebut adalah ...
A. Bersikap teguh pendirian perlu kita lakukan.
B. Jangan ceroboh dalam bersikap dan bertindak.
C. Kita harus tepat dalam mengambil keputusan.
D. Bertindak gegabah dapat merugikan diri-sendiri

Kunci Jawaban: A
Pembahasan:

Soal ini menguji kemampuan siswa dalam menentukan nilai moral yang terkandung dalam kutipan cerita. Soal ini hanya dapat dijawab benar oleh 36% siswa, padahal materi ini sudah sering diujikan dalam Ujian Nasional (UN). Untuk dapat menjawab dengan benar soal ini, siswa perlu mencermati dan memahami bacaan. Kemungkinan panjang teks juga mempengaruhi kemampuan siswa dalam menjawab soal.

Level Penalaran

Nonrutin Menyunting Kata, Kalimat, Paragraf
Soal 4 :
Cermati teks berikut!

(1) Sampai saat ini, masih ada orang yang belum merasa nyaman berbelanja dalam jaringan atau daring (online). (2) Sebagian besar konsumen beranggapan bahwa ongkos kirim berbelanja daring memberatkan. (3) Tidak dapat mencoba produk pun menjadi alasan ketidaknyamanan berbelanja daring. (4) Masih banyak yang menganggap berbelanja daring itu nyaman karena tidak mengharuskan pembeli datang ke toko.

Paragraf tersebut tidak padu karena ...
A. Kalimat (1) membahas transaksi berbelanja, sementara kalimat lainnya berbicara tentang kerugian berbelanja daring.
B. Kalimat (2) mengupas alasan konsumen berbelanja daring, sementara kalimat lainnya berbicara tentang trik berbelanja daring.
C. Kalimat (3) mengemukakan risiko berbelanja daring, sementara kalimat lainnya berbicara tentang tujuan berbelanja daring.
D. Kalimat (4) menguraikan kenyamanan belanja daring, sementara kalimat lainnya menjelaskan ketidaknyamanan belanja daring.

Kunci Jawaban: D
Pembahasan:
Soal ini menguji kemampuan siswa dalam menentukan alasan ketidakpaduan dalam paragraf. Siswa dituntut untuk dapat menemukan ketidakpaduan kalimat dalam paragraf tersebut, lalu menentukan alasan ketidakpaduan kalimat tersebut. Model soal seperti ini baru diujikan tahun ini. Model soal tahun sebelumnya, siswa hanya diminta untuk menentukan kalimat yang tidak padu dalam paragraf atau memperbaiki kalimat yang tidak padu dalam paragraf. Walaupun soal ini model baru, tapi sebagian siswa (62%) dapat menjawab soal ini dengan benar.

Menyunting Ejaan dan Tanda Baca
Soal 5 :
Cermati kalimat berikut!

Ketika Kepala Desa Sukamaju mengumumkan penggalangan dana sosial, masyarakat desa itu pun menyumbang rata-rata Rp.50.000,00 per keluarga.

Penggunaan tanda baca pada kalimat tersebut tidak tepat karena .…
A. tanda koma (,) setelah kata sosial seharusnya tidak perlu
B. tanda koma (,) antara satuan rupiah dengan sen diganti dengan titik
C. tanda titik (.) seharusnya tidak digunakan pada singkatan satuan uang
D. tanda hubung (-)seharusnya tidak digunakan untuk menyambung unsur kata ulang

Kunci Jawaban: C

Pembahasan:

Soal ini menguji pemahaman siswa dalam menentukan alasan kesalahan penggunaan tanda baca dalam kalimat. Siswa dituntut untuk dapat menemukan penggunaan tanda baca yang salah, lalu menentukan alasan ketidaktepatan penggunaan tanda baca tersebut. Tanda baca merupakan materi yang familier dan sering diujikan dalam lingkup membaca sastra. Namun, pada soal ini hanya 35% siswa dapat menjawab benar. Hal ini mungkin dikarenakan siswa belum memahami betul penggunaan ejaan sehingga mereka belum dapat untuk menentukan kesalahan penggunaan tanda baca beserta alasannya.

Menulis Teks sesuai Ilustrasi

Soal 6 :
Cermati data laporan berikut!


Objek Pengamatan : Kantin sehat SMP Pemuda
Tujuan           : Memaparkan kondisi kantin
Waktu pengamatan : 10 menit saat istirahat
Data:
- 568 siswa
- terletak di lantai 2
- 4 petugas kantin yang ramah
- 20 meja panjang dan 570 bangku merah dari plastik
- siswa antre dengan tertib
- istirahat I 08.40-09.00, istirahat II 11.40-12.45
Laporan yang tepat sesuai dengan data tersebut adalah ...
A. Ada 568 siswa di SMP Pemuda. Kantin sehat dengan 570 bangku itu sanggup menampung seluruh siswa yang ada. Harganya pun cukup terjangkau kantung pelajar. Dengan petugas sebanyak 4 orang ibu, siswa sekolah ini bisa antre dengan tertib. Sesudah mengambil sendiri makanan yang dibutuhkannya, mereka menuju meja kasir. Ibu kasir akan menghitung nominal yang harus dibayar siswa.
B. SMP Pemuda memiliki kantin sekolah yang memadai. Dengan jumlah siswa sebanyak 568 orang, kantin yang berada di lantai dua itu dilayani oleh empat petugas yang ramah. Di ruang yang luas itu ada 20 meja panjang lengkap dengan bangku-bangku plastiknya yang berwarna merah. Siswa yang jajan mengantre dengan tertib saat istirahat.
C. SMP Pemuda dengan jumlah siswa yang ratusan itu, kantin di lantai II menjadi kurang memadai. Jumlah meja panjangnya memang 20, tetapi tidak sebanding dengan jumlah bangkunya. Setelah antre makanan, ada siswa yang tidak mendapatkan tempat duduk sehingga mereka makan sambil berdiri. Pihak sekolah semestinya memerhatikan kebutuhan siswa ini, apalagi selama sekolah, siswa tidak mungkin ke luar kompleks sekolah.
D. Antrean di kantin sehat SMP Pemuda selalu terjadi, baik saat istirahat I maupun istirahat II. Kantin sekolah dapat menampung 568 siswa sekolah itu. Empat petugas yang terdiri atas ibu-ibu ramah menghadapi ratusan siswa ini. Ada 570 bangku kantin yang terbuat dari plastik. Menu pagi tidak variatif, berbeda dengan menu makan siang hari. Semua siswa antre dengan tertib.

Kunci Jawaban: C
Pembahasan:

Soal ini menguji kemampuan siswa dalam menyusun teks laporan sesuai dengan ilustrasi tertentu. Untuk menjawab soal ini siswa hanya tinggal menyesuaikan teks laporan yang sesuai dengan ilustrasi yang tersaji. Soal ini dapat dijawab benar oleh 69% siswa. Hal tersebut kemungkinan karena materi ini sudah sering diujikan dalam Ujian Nasional (UN).

Bagi rekan-rekan yang membutuhkan soal dan pembahasan Ujian Nasional Bahasa Indonesia SMP silakan



0 comments:

Post a Comment test